Belajar Menghargai Uang, Bukan di Sekolah Tempatnya

Belajar Menghargai Uang, Bukan di Sekolah Tempatnya
Belajar Menghargai Uang, Bukan di Sekolah Tempatnya - Cobalah untuk mencerminkan beberapa pertanyaan-pertanyaan ini . Kita sering mendengar anak-anak kita terlalu banyak untuk meminta ? Atau justru sebaliknya , terlalu sering kita membelikan sesuatu untuk anak-anak tanpa perencanaan ?

Kemudian , kita menyaksikan anak-anak kita meremehkan koleksi mainan ? Seringkali anak-anak kita tidak menghabiskan makanan mereka ? Atau terlalu sering camilan ? Anak-anak Egoiskah berbagi hal-hal dengan orang lain ?

Jika lebih dari setengah dari pertanyaan di atas Anda menjawab "ya " . Jadi , ini adalah tanda bahwa sudah waktunya untuk memperkenalkan nilai ( value ) uang untuk anak-anak .

Dari pengalaman pribadi untuk mendidik anak-anak , bukan orang tua yang memilih untuk berteriak khas ketika Anda ingin marah . Saya melakukan yang terbaik dalam posisi netral dalam segala situasi . Tentu saja hal ini adalah bagian tersulit ketika menjadi orangtua . Anda perlu berlatih lebih banyak dan kerajinan mengunjungi " toko depan " .
( Link Iklan https://sites.google.com/site/adroindonesia

Suatu hari , ketika anak tertua saya berumur 5 tahun , menghabiskan waktu lama sarapannya . Sampai pool mobil sekolah yang akan datang , yang belum selesai . Ini jarang terjadi .

Kemudian , cek dan cek lagi , sepertinya aku menemukan tomat dalam makanan . Hari ini adalah pertama kalinya saya tahu bahwa anak saya tidak suka tomat . Singkat cerita , akhir sarapan dan kolam renang mobil meninggalkannya di rumah .

Dia mulai merengek . Aku cepat-cepat membuat keputusan untuk mengantarnya ke sekolah hari itu .

Aku sebenarnya sudah punya rencana lain . Di dalam mobil , kami berbicara , seperti biasa . Aku bertanya-tanya mengapa ia tidak suka tomat . Mengapa Anda memulai memilih makanan dan sejumlah masalah lain .

Jawabannya sudah cukup untuk membuat saya stres . Pada intinya , ia memilih makanan berdasarkan selera . Saya kurang bisa mentolerir .

Di persimpangan sibuk , aku menarik keluar dari mobil . Saya mengatakan kepada anak saya untuk mengganti seragamnya . Saya memakainya di jalan . Saya memperkenalkan diri penyanyi , seniman loper koran , pedagang asongan dan anak jalanan yang lain .

Setelah saya meninggalkan anak-anak untuk berkomunikasi dan bergabung dengan jalan selama hampir setengah jam . Saya memberitahu anak-anak saya yang bernyanyi di jalan . Sadis ? Yes!

Setelah itu kami pulang . Dalam keheningan mobil saya . Sad . Burung . Malu . Merasa bersalah . Berbagai perasaan campur aduk .

Setiba di rumah , saya kembali - mengundang diskusi . Aku bertanya pendapatnya tentang anak jalanan . Aku bertanya-tanya bagaimana rasanya untuk membuat uang dengan mereka . The Sikut dia untuk mengatakan begitu banyak tentang peristiwa yang baru dialami .

Ajaib , anak akan segera memahami untuk menghargai uang . Memahami bahwa di jalan , ada anak-anak yang picky eaters . Banyak tanggapan lain yang membuat saya menangis .

Sekarang , anak saya sudah berusia 8 tahun . Saya telah melihat dampak dari pelajaran begitu luar biasa . Hal ini tidak lagi pemilih makanan , bersedia untuk berbagi dengan orang lain , dan banyak hal-hal positif yang berkaitan dengan pemahaman tentang nilai dolar .

Anakku juga memiliki mereka sendiri dan telah bekerja paruh waktu di kantin sekolah tanpa sepengetahuan saya. Saya sangat bangga padanya . Lebih penting lagi , saya benar-benar tidak ingat kapan terakhir kali aku merindukan armada .

Jadi , jangan tunda uang hadiah untuk mengajar anak-anak kita . Anak-anak yang tidak diajarkan tentang nilai dolar akan membuang-buang niche tumbuh untuk disesuaikan , konsumtif , berpotensi terjebak dalam utang kartu kredit , dan lain-lain . Selain itu, kita tentu tidak ingin anak untuk tumbuh menjadi orang yang membenarkan korupsi atau melakukan kejahatan dalam rangka untuk memenuhi keinginan untuk konsumsi .

Jika kita ingin pensiun damai , anak-anak yang berhasil dalam karir dan keuangan , disajikan sesegera mungkin pada uang hadiah kepada mereka . Mereka yang menentukan kami tinggal kaya atau miskin jatuh di masa depan .

 video ads adro textile konveksi murah indonesia – tlp 081362666444

0 komentar:

Posting Komentar

Entri Populer

Mengenai Saya

Foto saya

Hai perkenalkan saya rakhma ...sedang belajar internet marketing dan bisnis online oriflame
dan sedang menulis artikel terbaru : ADRO TEXTILE Konveksi Murah Indonesia - Tlp 081362666444 ! dan tips memilih perjalan liburan Singgasana Hotels & Resorts Pilihan Akomodasi Terbaik di Indonesia dan produk tahun 2014 Yamaha R15 dan Yamaha R25 Motor Sport Racing dan Kencang

salam buat semua
Adro textile | hanya bolt biasa |
Info Menarik seputar bisnis internet